Pemda Kolaka serahkan Rancangan Perubahan KUA PPAS APBD 2021 di DPRD

  • Whatsapp
Penyerahan Rancangan Perubahan KUA PPAS APBD 2021 oleh Bupati Kolaka, Ahmad Safei yang diwakili oleh Sekretaris Daerah Kabupaten Kolaka, Poitu Murtopo kepada Ketua DPRD Kolaka, Syaifullah Halik.

Kolaka, KN – Pemerintah Kabupaten Kolaka menyerahkan Rancangan Perubahan Kebijakan Umum Anggaran (KUA) dan Prioritas Plafon Anggaran Sementara (PPAS)Anggaran Pendapatan Belanja Daerah Perubahan (APBD) Kabupaten Kolaka Tahun Anggaran 2021,  dalam rapat paripuna yang digelar untuk itu pada Selasa (31/8) di gedung DPRD Kolaka.

Rancangan Perubahan KUA PPAS APBD 2021 tersebut diserahkan oleh Bupati Kolaka, Ahmad Safei yang diwakili oleh Sekretaris Daerah Kabupaten Kolaka, Poitu Murtopo kepada Ketua DPRD Kolaka, Syaifullah Halik.

Read More

Dalam penjelasannya, Bupati Kolaka Ahmad Safei melalui Sekda Kolaka Poitu Murtopo  menyampaikan bahwa penyusunan Rancangan Perubahan KUA PPAS APBD 2021 tersebut merupakan proses pendahuluan sebelum penyusunan perubahan APBD Tahun Anggaran 2021.

Selain itu, perubahan KUA PPAS tersebut kata dia, berkaitan dengan penyesuaian terhadap perubahan makro ekonomi yang telah disepakati pada APBD awal tahun 2021 meliputi kebijakan fiskal daerah, penyesuaian sasaran dan hasil yang harus dicapai, penyesuaian terhadap perubahan kebijakan pada tingkat pusat yang berkaitan dengan keuangan daerah maupun kebijakan teknis lainnya.

“Dan penyesuaian proyeksi belanja daerah yang menjadi prioritas dan permasalahan aktual yang berkembang untuk percepatan penanganan dan antisipasi dampak pandemi Covid-19,” papar Bupati.

Dalam Perubahan KUA PPAS itu, Buapti juga menyampaikan bahwa postur APBD pada rancangan Perubahan KUA dan PPAS tahun anggaran 2021 ditergetkan setelah perubahan sebesar 1,344 trilun rupiah, atau naik 3,15 persen dibanding total APBD sebelum perubahan.

Adapun rincian dari postur APBD Perubahan KUA dan PPAS tahun 2021 yaitu Pendapatan Daerah ditargetkan sebesar 1,330 triliun rupiah atau naik sebesar 34,539 milyar atau 2,66 persen dibandingkan APBD sebelum perubahan.  Sementara untuk belanja daerah ditargetkan sebesar 1,344 triliun rupiah atau naik 3,55 persen dibanding APBD sebelum perubahan. Sedangkan pembiayaan daerah ditargetkan sebesar 13,489 milyar rupiah.

“Sehingga berdasarkan perhitungan selisih antara pendapatan daerah dan belanja daerah, maka dalam rancangan Perubahan KUA dan PPAS APBD Tahun Anggaran 2021 terjadi defisit belanja  sebesar 13,489 milyar rupiah yang selanjutnya ditutupi dengan surplus pembiayaan netto sebesar 13,489 milyar rupiah, sehingga Sisa Lebih Anggaran (SILPA) sebesar nol rupiah atau berada pada posisi seimbang,” paparnya.

Bupati juga berharap KUA PAS tersebut dapat segera mendapatkan  kesepakatan dan dapat segera ditetapkan agar dapat memberikan stimulus bagi peningkatan kesejahteraan masyarakat kabuapten Kolaka khususnya dalam menghadapi percepatan dan penanganan serta dampak pandemi Covid-19.

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.