SULTRA MENGINSPIRASI

  • Whatsapp
Hj Nur Endang Abbas

Endang yang Tertatih, Endang yang Cemerlang

Kolaka, KN – SUARANYA bergetar saat ingatannya mundur jauh ke belakang. Matanya mendadak berkaca ketika berkisah tentang takdir getir yang pernah menghampirinya.

Read More

Dari seorang bocah kecil yang bahagia, beranjak menjadi remaja penuh prestasi. Mengecap manisnya pernikahan. Lalu ditinggal pergi sang suami untuk selama-lamanya. Meninggal dunia.

Meninggalkan dua anak yang masih kecil-kecil. Yang harus dibesarkannya. Sendirian. Menjadi ibu sekaligus ayah bagi keduanya. Baginya, itu bukan hal mudah. Berkarier di tengah stigma single parent yang begitu buruk di tengah masyarakat.

Dia berjani dalam hati. Kepada almarhum suaminya. Bahwa dia akan menjadi istri dan ibu yang baik. Tidak akan menikah lagi sebelum anak-anaknya dewasa. Jadi orang. Atau paling tidak, setelah mereka punya pijakan sendiri dalam kehidupannya. Ia membuktikannya.

Selama 18 tahun dalam hidupnya, wanita kelahiran Kolaka ini memilih hidup sendiri tanpa pendamping. Hingga berhasil menikahkan kedua anak-anaknya. Bahkan, setelah itu pun, wanita itu bersikukuh untuk tetap sendiri.

Namun, ada realitas sosial yang dihadapinya. Memilih menjadi wanita karier berarti dirinya harus berinteraksi dengan banyak orang. Tanpa sekat gender. Pun batasan waktu. Dia membutuhkan pendamping. Sebuah keluarga utuh yang menjaganya dari berbagai macam prasangka dan stigma negatif.

Itulah sekeping perjalanan hidup paling menggetarkan batin dan mempengaruhi seorang Dr. Hj. Nur Endang Abbas, SE, M.Si, Sekretaris Daerah Provinsi Sulawesi Tenggara, yang baru saja mengakhiri jabatannya per 6 April 2022. Hampir dua tahun sejak dirinya menduduki kursi itu per 3 Agustus 2020 silam.

Lahir pada 7 April 1962, dari ayah-ibu yang berprofesi sebagai guru. Endang tumbuh menjadi anak yang cerdas. Sebagai anak sulung, dia kerap dibawa ayahnya kemana-mana mengendarai sepeda. Diajari berhitung dan diperkenalkan kosakata bahasa Inggris.

Masa kecil hingga tamat SMP dihabiskannya di Kolaka. Dirinya begitu aktif. Tidak hanya dalam akademik dia berpretasi. Mantan Kepala Badan Kepegawaian Daerah Sultra ini juga menonjol di kegiatan ekstrakurikuler. Menjadi pemimpin barisan, pramuka, hingga paduan suara.

Memasuki SMA, wanita yang kini menjadi widyaiswara utama itu, diboyong orangtuanya ke Kendari. Ayahnya pindah tugas ke pemerintah provinsi. Diangkat sebagai kepala bagian di biro kepegawaian.

Tidak lama setelah tamat di SMA 1 Kendari, dia menikah dengan seorang lelaki bernama Drs. Komaruddin Kando. Tepatnya tahun 1980. Anak pertama mereka lahir setahun kemudian.

Di tahun yang sama, Maret 1981, berbekal ijazah SMA, mantan Kepala Badan Pengembangan SDM Sultra ini, terangkat sebagai PNS golongan dua. Anak keduanya lahir. Setelah anak-anaknya sudah bisa ditinggalkan dan dijaga oleh pengasuh, dia baru mendaftar kuliah.

Masuk Fakultas Ekonomi Universitas Halu Oleo. Lulus tahun 1990. Sejak mahasiswa baru sudah menonjol. Sering bertanya. Duduk paling depan. Aktif di organisasi kemahasiswaan, dan sempat didaulat sebagai Ketua Senat III Fakultas Ekonomi.

Kesibukannya sebagai pegawai negeri, tidak menghalangi dirinya untuk tetap beraktualisasi di lembaga lain, di luar pemerintahan. Mantan Asisten Perekonomian dan Pembangunan itu juga berkiprah di Komite Nasional Pemuda Indonesia (KNPI).

Di tengah kebahagiaan menjalani status sebagai ibu dan istri, serta kesibukannya bekerja dan berorganisasi, badai datang. Sang suami wafat. Tahun 1992. Hatinya hancur berkeping-keping. Rencana hidupnya ditata lagi, tanpa kehadiran seorang suami.

Masa itu adalah saat terendah dalam roda kehidupannya. Namun, dia harus tetap bangkit. Demi anak-anak. Demi mimpi-mimpinya. Dia terus bergelut di dunia birokrasi dan organisasi.

Di KNPI Sultra, Endang mencatatkan diri sebagai perempuan pertama yang menjadi ketua. Kepemimpinannya tercatat pada periode 1997-2001. Ada ambisi. Ada mimpi yang hendak dicapainya di balik kesungguhannya ber-KNPI.

Dia ingin membuktikan bahwa dirinya tidak hanya dinilai melalui tampilan fisik. Dirinya juga memiliki kapasitas intelektualitas yang mumpuni. Ia juga meyakini bahwa dirinya tidak akan diperhitungkan jika tidak kuat secara politik.

Terlepas dari aktualisasi diri itu, Endang pada dasarnya memang menyukai dunia organisasi. Senang berdiskusi, tukar pikiran, tertarik pada sesuatu yang baru dan penuh tantangan.

Ia menempa dirinya tidak hanya lewat birokrasi dan KNPI. Pendididkan formal ditempuhnya hingga meraih gelar doktor di Universitas Negeri Jakarta. Prinsip dia, laki-laki dan perempuan memiliki kesempatan yang sama untuk maju dan berprestasi.

Di birokrasi tempatnya bekerja, pelatihan atau kursus apapun selalu diikutinya. Kendati bukan pada bidang kerjanya. Baginya, pelatihan dan kursus-kursus itu adalah tambahan wawasan untuk menyelesaikan persoalan birokrasi yang begitu kompleks. Ia menjadi sosok yang benar-benar menyiapkan kapasitas dirinya.

Endang begitu antusias berinteraksi dengan orang-orang yang dianggapnya cerdas. Tidak peduli orang itu tokoh atau bukan. Dari mereka, dia banyak menyerap ilmu, dan terus termotivasi untuk maju.

Baginya, siapapun adalah mentor selama menawarkan pengetahuan dan wawasan baru. Dia mampu duduk sejajar dengan tokoh sekaliber Khofifah Indar Parawansa (Gubernur Jawa Timur saat ini) dalam forum-forum KNPI waktu itu.

Kendati tidak menokohkan orang tertentu, Endang kagum dengan sosok aktivis perempuan asal Sulawesi Selatan, Mubha Kahar Muang, seorang tokoh KNPI, politisi yang menjadi anggota DPR RI tiga periode (1987-1992,1992-1997 dan 1997-1998), sekaligus pengusaha.

“Jika Sulsel punya Mubha Kahar Muang. Kenapa tidak, ada Mubha Kahar Muang di Sultra,” kata Endang.

Keberaniannya menghadapi tantangan jualah yang mengantarkannya menduduki kursi sekretaris daerah provinsi. Saat proses seleksi dibuka, ia merasa memenuhi syarat. Ia maju. Bertarung. Dan berhasil.

Tanggungjawab dan mimpi menjadi yang terbaik merupakan panduan baginya ketika bekerja. Tipe yang out of the box. Apa yang tidak dilakukan orang lain, dia lakukan. Dan sukses.

Dia lantas punya citra sendiri di mata orang banyak. Misalnya ketika ada event tertentu, ketika ditanya siapa yang urus, dan jawabannya adalah Endang, semua bernapas lega. Pasti berhasil.

Dia bekerja sungguh-sungguh ketika diberi kepercayaan. Dia mengharamkan kerja yang setengah-setengah. Tipe yang begitu perfeksionis.

“Saya berusaha untuk tidak membuat pimpinan menjadi susah. Bahkan konsep surat saja, jika itu dicoret pimpinan, kepala saya sudah pening,” katanya.

Di tengah seabrek kesibukan disertai karier yang terus menanjak, Endang tetap menjaga dirinya dari perspesi kebanyakan masyarakat, yang memandang wanita karier dan single parent dengan stereotip yang buruk.

Setelah tunai janji pada almarhum suaminya, membesarkan dan menikahkan buah hati mereka, Endang akhirnya mengakhiri kesendiriannya. Ia menikah dengan seorang ASN bernama H. Trio Prasetio Prahasto S.Sos, M.A.P, yang kini menjabat sebagai Plt. Kepala Dinas Pemuda dan Olahraga Sultra.

Suami yang dinikahinya tahun 2011 itu menjadi pendamping sekaligus pendorong dirinya untuk terus maju dalam karier. Sang suami juga punya anak dari pernikahan sebelumnya. Keduanya bahu-membahu mengantarkan anak-anak mereka meraih kesuksesan.

Dinamika hidupnya sebagai wanita karier, birokrat, sebagai aktivis, sebagai perempuan, sebagai ibu, sebagai istri, diringkasnya dengan sebutan “perjuangan panjang yang tertatih dan berliku”.

Di penghujung kariernya sebagai seorang widyaiswara –yang juga merupakan catatan prestasi tersendiri– Endang membagikan semacam “tips dan trik” ber-ASN.

ASN tidak boleh terpolitisasi. Tidak boleh terpolarisasi. Bekerjalah dengan baik. Bersungguh-sungguh. Jangan diam berpangku tangan. Bekerja ikhlas dan tuntas. Jangan selalu mengharapkan imbalan.

Sigaplah menyesuaikan diri dengan tanda-tanda zaman. Kalau arah anginnya kemana, jangan melawan arus. Menyesuaikanlah. Ada pepatah, bukan yang kuat yang menang, tapi yang bisa beradaptasi. Namun ingat, jangan terjebak dalam situasi itu.

Terus mengupgrade pengetahuan, wawasan, kompetensi, dan skill. Bangunlah jejaring. Kedepankan hati dan rasa dalam bekerja. Itu membuatmu peka menjaga orang lain tidak tersinggung. Sekali hati seseorang sobek, susah untuk menjahitnya kembali.

Dalam berinteraksi, bukan hal mudah untuk menjaga perasaan seseorang tidak tersayat. Dengan landasan hati dan rasa, yang sobek itu tidak terlalu dalam sehingga bisa dirajut kembali.

Jika hati dan rasa menjadi landasannya, maka Anda bisa turun ke (lapis sosial) bawah, masuk ke tengah, ataupun naik ke atas.

Jangan pintar sendiri sebab akan banyak dijegal orang. Berusaha rangkul semua orang. Jadilah pendengar yang baik. Jadilah sumber yang mengademkan.

Wanita yang menduduki total 17 jabatan birokrasi pemerintahan (baik berstatus sementara maupun definitif) itu, masih menyimpan satu impian –menjadi seorang kepala daerah di kabupaten. Kendatipun sejumlah kalangan menyebut levelnya sudah tidak di situ.

“Saya ingin mengabdi dari sisi yang berbeda. Saya bismillah. Saya serius. Tapi saya seriusi dulu tanggung jawab saya sebagai pejabat fungsional. Menjadi instruktur handal, tangguh, dan memberikan inspirasi pengetahuan,” tutupnya.

Hari ini, 7 April 2022. Dr. Hj. Nur Endang Abbas, SE, M.Si merayakan ulang tahunnya yang ke-60. Memulai etape baru dalam kariernya. Pengharapan dan doa-doa terbaik untuk ibu. Sukses dan sehat selalu Mubha Kahar Muang-nya Sultra.*

KETERANGAN FOTO: Aktifitas Sekretaris Daerah Provinsi Sulawesi Tenggara Dr. Hj. Nur Endang Abbas, SE, M.Si di kantornya, Rabu (6 April 2022) pagi, beberapa jam sebelum pelantikannya sebagai widyaiswara ahli. Ia mengunjungi setiap ruangan dan berpamitan kepada seluruh stafnya.

Teks: Andi Syahrir (Kabid IKP – Dinas Kominfo Sultra)

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.